Pages

Saturday, 8 June 2013

Hati beriman bebas sifat tercela




Rasulullah SAW bersabda bermaksud: Sesungguhnya Allah tidak memandang kepada jasad dan rupa bentuk kamu, tidak kepada keturunan dan harta kekayaan kamu, sebaliknya Allah memandang kepada hati kamu. Maka, sesiapa yang memiliki hati yang suci bersih, nescaya Allah amat mencintai orang itu. 

“Ketahuilah! Wahai anak Adam bahawa orang yang paling dicintai Allah ialah orang yang paling bertakwa dalam kalangan kamu.” (Hadis riwayat Muslim dan Tabrani) 
Hati manusia adalah raja bagi keseluruhan anggota tubuh badan. Baik dan buruk, sejahtera atau sengsara, sihat atau sakit bergantung kepada kedudukan hatinya. 


Sekiranya baik hati, maka baiklah seluruh anggota tubuh yang lain dan begitulah sebaliknya. Dalam hal ini, Rasulullah SAW bersabda: “Sesungguhnya di dalam jasad itu ada segumpal daging. Apabila dia baik, maka baiklah seluruh jasad tetapi, apabila dia rosak, maka rosaklah seluruh jasadnya. Ketahuilah bahawa dia itu ialah hati. ” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim) 

Hati memainkan peranan yang penting dalam mencerminkan dan menentukan kemuliaan atau kehinaan peribadi dan jati diri seseorang sama ada sebagai seorang yang soleh atau yang toleh. 

Hati juga dianggap sebagai ejen penentu kepada hidup dan matinya jasad manusia. Hatilah tempat bertapaknya iman, takwa, sifat mahmudah dan niat. Di sinilah juga terletaknya kekufuran, nifaq dan sifat mazmumah. 

Yang paling menariknya, dalam helaian al-Quran perkataan hati biasa disebut sebagai al-qalb yang membawa maksud sesuatu yang tidak tetap, berubah-ubah dan berbalik. 



Hati mudah berubah Bertepatan dengan konotasi al-qalb itu, maka hati mudah berubah-ubah dari satu keadaan ke satu keadaan yang lain. 

Di dalam hati ada dua unsur kekuatan yang sentiasa berlawanan antara satu sama lain, iaitu antara iman dengan kufur, kebaikan dan keburukan, taat dan ingkar, hak dan batil. 

Maka, tidak hairanlah betapa Rasulullah SAW sentiasa berdoa kepada Allah dengan doa ini iaitu “Ya Allah Ya Tuhanku Yang membalikkan hati! Tetapkanlah hatiku di atas landasan agama-Mu”. 

Apabila ditinjau dalam al-Quran, ada banyak rangkaian ayat yang membicarakan mengenai hati terutama hati yang bersih lagi suci dari dosa dan maksiat. 

Hati bersih dan suci itu ialah hati yang diterangi dengan cahaya Ilahi dan tidak terselit sedikit pun perasaan keraguan dan syirik dalam hatinya. 

-->


Seterusnya, hati yang bersih yakin bahawa segala apa yang wujud di alam semesta ini dicipta oleh Allah yang Maha Berkuasa. Hati yang bersih juga adalah hati yang terhindar daripada sebarang penyakit hati seperti dendam, dengki, fitnah dan pelbagai sifat tercela. 

Hati yang bersih adalah hati yang dipenuhi dengan iman, hidayah petunjuk dan takwa. Ia sarat dengan gelora kerinduan, kecintaan dan ketaatan yang kudus kepada Allah. 

Justeru, hati adalah tempat bertapaknya nilai kebaikan seperti khusyuk, tawaduk, sabar, tawakal, syukur, istiqamah, pemaaf dan sifat mahmudah. 

Rasulullah SAW amat menggalakkan umatnya supaya memiliki hati yang bersih ini sehingga dianggap sebagai seorang manusia yang terbaik. Baginda pernah ditanya oleh seorang sahabat: 
“Siapakah manusia yang terbaik? Baginda menjawab: Orang mukmin yang bersih hatinya. Kemudian baginda ditanya lagi: Siapakah orang mukmin yang hatinya bersih? Lantas Nabi pun menjawab: Iaitu orang yang bertakwa, hatinya bersih, tidak melakukan kedurhakaan dan pengkhianatan terhadap Allah, tidak berdendam dan mendengki kepada orang lain. (Hadis riwayat Ibnu Majah) 

Allah memberikan ganjaran kepada setiap hamba-Nya yang berniat untuk melakukan kebajikan, Allah tidak pula mencatatkan keburukan atau dosa kepada seorang yang hanya berniat di hatinya untuk melakukan kejahatan, bagaimanapun ia tidak pula dilakukannya. 

Amalan tidak beretika dan tidak bermoral yang semakin berleluasa dalam masyarakat kita adalah isyarat hati seseorang yang kotor, ketandusan nilai kerohanian yang luhur dan jauh daripada prinsip Islam. 

Pernah berlaku satu peristiwa, yang diriwayatkan oleh Sahl bin Sa’ad yang berkata: “Ada seorang lelaki yang lalu melewati hadapan Rasulullah, lalu baginda bertanya kepada sahabat yang duduk di sebelah baginda: Apakah pendapatmu mengenai orang ini? Maka, sahabat itu pun berkata: Dia adalah seorang lelaki daripada kalangan terhormat. Demi Allah! Orang ini sangat layak untuk dinikahi jika dia datang melamar, diberi syafaat jika dia meminta syafaat. 

Rasulullah SAW pun diam seketika. Kemudian, datang pula seorang lelaki melewati hadapan baginda. Baginda kembali bertanya: “Apakah pendapatmu mengenai orang ini pula? Lantas sahabat itu pun berkata: Wahai Rasulullah! Dia ini adalah daripada kalangan orang fakir miskin. Dia ini sememangnya layak ditolak jika datang melamar, tidak layak diberi syafaat jika dia meminta dan juga tidak layak diberi perhatian jika dia berbicara. Maka Rasulullah bersabda: “Orang ini (yang kedua) jauh lebih baik daripada orang yang pertama tadi.” 

Jelas daripada kisah yang dipaparkan di atas bahawa nilai dan taraf seseorang manusia bukan diukur daripada kebesaran rupa lahiriah. Sebaliknya, neraca piawaian yang sebenarnya di sisi Allah ialah iman yang bertapak kukuh di dasar hatinya